Monday, July 19, 2004

Whereever I May Roam

Suatu hari di sebuah salon, dialog antara sang hairstylist & pelanggannya.
"Mas.. aslinya dari mana?"
"Hmm.. emang kenapa mbak?", he's answering question w/ question
"Ya nggak pa-pa, cuma kayaknya dari sebrang"
"Oh.. begitu ya.."
"Jadi.. aslinya mana neh..?" si mbak tetep kekeuh
"Susah jawabnya nih.. Aslinya itu dilihat dari apa sih mbak?" pelanggan mengulur jawaban
"Ya aslinya dari mana, gitu. Suku apa, lahir besar di mana"
"Nah.. justru itu yang susah dijawab"
"Oh.. asalnya udah campur2 gitu ya?"
"Ya.. begitulah" akhirnya Sang Pelanggan mengiyakan sebuah jawaban sederhana & berharap tidak dicecar lebih lanjut

Loe pasti sering deh dapet pertanyaan kayak di atas kan? Emang lumayan efektif buat mencairkan suasana.. Ya.. gue pun suka mengajukan pertanyaan yg sama. Buat gue, pertanyaan ini punya kesan sendiri selain sekedar basa-basi pembuka obrolan. While with stranger(s), gue suka nunggu kapan nih ditanyain "asli dari mana", dan gue seneng aja kalo ternyata mereka menanyakannya.. lucky guess..yeah..!!!.

Tapi gue be-te kalo harus menjawabnya.. bukan apa2.. rumit jawabnya.. Gue bukan tipe kebanyakan orang yang suku, lahir, besar dan tinggal di satu tempat yang sama. Kalo semuanya itu dari satu tempat, orang dengan gampang aja menjawab, asli Jawa, Sunda, Palembang, Ambon, etc.. Kalo gue..? Nih ya.. gue paparin..

* Orang tua asli Medan. Batak dua2-nya. So secara suku bangsa dan darah nenek moyang, gue adalah orang batak, dan itu yang sekarang lagi terus coba gue yakini dan amalkan.. ceile... Kok begitu?
Iya..!! Soalnya kata Devi & temen2 kantor gue dulu di gramedia, gue itu "batak palsu", yang gak tau apa2 dengan segala hal yg ber-bau batak, kecuali suka makanannya doang..(yummy!!)..
Giliran urusan bahasa Jawa malah jago, jadilah gue dijuluki "Batak Palsu"

* Gue lahir di Bone, a small town in South Sulawesi. Kok bisa..? ya.. namanya juga orang Batak, identik sbg masyarakat perantau. Eh, nama gue aja pake nama bugis.. hmm.. whadda ya think about my first name? uncommon name, right? Itu tuh nama bugis, artinya..? Artinya kalo gak salah adalah Pendamai, Amin.. mudah2an bisa sesuai harapan.. he..he..!!

* Setelah lahir di Bone, 2 tahun kemudian pindah ke Toraja. Iya.. daerah wisata itu.. masak gak tau.. :p
Kata emak gue, waktu di Toraja kita bersaudara jago bahasa tator lho...

* 2 tahun di Toraja, pindah lagi ke Soppeng, masih di daerah Sulawesi Selatan. Sekitar 3 tahunan deh di sini, sampai gue masuk kelas tiga SD. Nah, di sini kita pinter bahasa bugis.. namanya juga anak2.. gampang belajarnya..

* Bokap lalu dapet tugas belajar ke Yogya selama 2 tahun. Jadilah gue di sana sampe kelas 5 SD. Dan yg pasti, jadilah gue jago bahasa Jawa, walau di tingkat ngoko aja..

* Kita sekeluarga lalu balik ke Makassar. Di sini sampai tamat SMP. Bahasa Makassar, agak susah belajarnya.. coz di sana orang2nya pakenya bahasa Indonesia sih. Sampai sekarang ortu masih di Makassar, dan gue kalo pulang kampung ya ke Makassar ini.

* Gue dapat berkat untuk studi di sebuah sekolah berasrama di Magelang. Jadilah gue pindah ke kota yang dingin ini, menghabiskan 3 tahun masa SMA gue. What a great time!

* Tahun 1994, masuk kuliah di kota Malang, kota yg sangat menyenangkan di Tenggara Surabaya dan sudah kuanggap kota kedua-ku. Bertemu teman2 yang banyak berpengaruh di hidupku selanjutnya, belajar banyak hal, dan main ke banyak tempat juga! Thanks to Impala Unibraw, gue puas main dan beraktualisasi.
Karena di Malang, gue jago lagi bahasa Jawa, dialek Malang. Gak susah, karena gue tinggal refresh yg gue pelajari waktu kecil di Yogya. Tetep susah kalo disuruh kromo, palingan seputar percakapan di warung nasi... :)

* Kebanyakan main, akhirnya lulus 5 tahun kemudian, dan dapet gawe di Jakarta sejak tahun 2000. So.. here I am now.. still stuck in this big kampong..!
 
See.. ada berapa kota tuh yang berperan.. semuanya 8 kota bow..!! emang sih, yg berpengaruh besar gak sampai segitu, tapi tetep aja rumit kan..
Mungkin loe pengen nanya.. ngapain cerita ini sedemikian penting sehingga perlu gue masukin ke blog. Ya.. gimana ya... gue cuma berharap, semoga dengan artikel ini gue gak repot lagi ngejelasin asal gue. Udah kebayang di kepala gue akan seperti apa dialog yang akan terjadi:
"Mas.. aslinya dari mana?"
"Oh.. liat aja di blog saya, http://mappa.blogpot.com.
Kalo mbak..???" *gubrag*

1 comment:

Rini said...

Hahahahahahahaha.....
lengkap amat yak?@!$% setidaknya terjawablah paduan 2 nama lo itu....;p